Friday, November 18, 2011

Cerita Kakak :D

Assalamualaikum kawan-kawanku yang saya cintai dan banggakan❤. HAHA.

Sayaaa...
HAHA. Bawaannya pengen ketawa mulu neh gara-gara kakak saya yang baik hati ini.HUAH.

Jadi gini permasalahannya...
Saya ini kan lagi tergila-gila banget sama Kamera Nikon DSLR. Apalagi yang D90 ituloooh, kamera super keren, kamera yang masih menduduki peringkat pertama di tahun 2011 ini. Seperti punyak temen saya, itu tuh si Ipeh. Waaaah ngesir abiz.

Jadi...Tiap kali saya ngelihat kamera SLR langsung saja saya ngomongin tentang kamera SLR dideket papa saya maksutnya biar dibeliin getoooh. Tapi saya masih ngertiin papa kok, saya masih sabar kok pa nunggu papa sampek bisa dapet rejeki banyak. Saya slalu ndoain papa kok biar papa bisa cepet pindah dan dapet rejeki yang buanyak, seabrek deh. HAHA :p.

Balik lagi...
Yaaah lupa sampek mana tadi --".
Yasudah langsung ke ceritanya saja yah, yang itu tadi baru pendahuluan. Ceilah kayak makalah aja pakek pendahuluan *loh kok jadi banyak omong gini.

Cerita dimulai...

Jadi, kemaren siang saudara sepupu saya nikah. Nah kan siang, saya belum pulang sekolah dooong, jadi deh saya nggak ikutan, yang ngikut cuman kakak, mama, papa, dan sodara-sodara saya yang laen, nenek, tante, om, pakde, budhe. Halah banyak banget --". Jadilah saya nggak tau menahu tentang kejadian ini.
Balik ke masalah semula...
Nah, sepupu saya ini nggak kebagian tukang foto soalnya bulan ini lagi rame banget orang nikah. Kasian juga sepupu saya ini. Jadi terpaksa kakak saya yang nggak niat mbawa foto namun saya suruh ini dengan kamera kecilnya yang nggak terlalu bagus hasilnya itu disuruh motret prosesi pernikahannya. Nah, semua anggota keluarga saya pada heran kenapa kok nggak manggil tukang foto. Lah terus papa saya bilang-bilang ke nenek, tante, dan bude saya kalau saya lagi pengen kamera yang gede ituloh (SLR *Maklum ortu saya gaptek).
Dan inilah percakapan antara kakak saya dan mama saya...

Kakak : "Adek loh mintak kamera SLR itu alasannya...soalnya dia kalau udah SMA pengen ikutan journalist, biar bisa ikutan lomba gitu di deteksi!"
Mama : "Oalaaah, gitu ta. Yawes ntar tak bilangin papa!"

Dalam hati kakak saya ikut merasakan kebahagiaan ini. MUHAHAHAHA. Soalnya dia juga lagi pengen kamera SLR tapi dia nggak berani nyindir-nyindir papa kayak aku. Kasian juga sih kakak saya ini, dia dulu pas awal masuk kuliah ikutan ngedaftar APS (Ekskul fotografer di Unair), tapi sampek sekarang dia nggak pernah ngikut dengan alasan "Malu dek, nggak punya SLR. Masak pakek kamera kecil yang imut tapi gak jelas itu!".
Okelah saya akhirnya dengan semangat 45 terus menerus ngerengek ke papa setiap kali saya dan papa saya ngeliat SLR.

Dan akhirnya papa saya memutuskan...
Memutuskan buat beli SLR kalau lagi panen pisang. *gubrak --"

Saya sempet bengong sejenak.
Heh? Emang papa punya kebon pisang berapa hektar yah kok sampek dengan yakinnya mutusin buat beli kamera pas lagi panen pisang. Halah mungkin itu hanyalah candaan papa saya yang lucu dan konyol abezzz.
Tapi memang semua itu hanyalah candaan. Kenapa saya bisa tau? Karna papa saya sendiri yang bilang dengan tampang serius kalau beli SLR-nya nunggu papa pindah dan dapet rejeki seabrek. Amiiin yaallah. Doain kami yah readers....

Okelah udah dulu yah...saya mau maen ke sepupu saya yang imut dan lucu tapi nakal abezzz.
Sebelumnya saya sangat berterimakasih ke kalian semua karna kalian sudah mau baca cerita saya yang nggak penting ini.

Wassalamualaikum....:p

No comments:

Post a Comment